Selasa, 8 Julai 2014

Masa silam dia bukan untuk dihakimi, kalaupun salah, itu aku bukan dia. Salahkan aku.

Sekarang dia tidak berada di masa lalunya. Dia hidup di masa barunya. Jadi mengapa silam itu juga yang dipersalahkan. Sekalipun salah, itu aku bukan dia. Sekali lagi, salahkan aku.

Kalau perhatian itu yang didamba, kerana hak yang dihina. Putarkan balik kepada diri kita -Tidak pernahkah aku bercerita tentang hak aku yang dicerca, atau hidup aku yang gulana? Sekalipun niatku bukan untuk mendamba? Tetapi ia cuma mengadu cerita?

Kita bukan hakim untuk orang lain melainkan hakim kepada diri sendiri.
Hati kuat la, jadikan kesabaran itu perkara terindah dalam hidup ku
Allah jangan jadikan aku menjadi asbab dia meninggalkanMU
Allah, jadikan hamba ini menjadi lebih redha ikhlas atas perpisahan ini.


Sabtu, 5 Julai 2014

saat kita menempuh onak duri dunia
derita sekali sekala menciut hati
hati remuk menangis tak henti
kesedihan terus menerus bersemadi di dasar hati
ketika itu sabar pun sudah tidak dikenali lagi
dalam haru air mata tertumpah juga
wahai hamba ilahi
begitulah kehidupan di dunia
kita tidak akan sesekali menjangka apa 
yang allah aturkan untuk kita
adakala kita tersangat gembira 
adakala kita tersangat kecewa


Jumaat, 20 Jun 2014

move on?

Hari ini aku sudah ambil keputusan no more facebook atau wechat.
wechat dua tiga hari yg lepas aku sudah delete aku juga sudah delete jadi friend dia.
mau tau knp?aku jadi seperti ini..


hari-hari aku stalk dia baca semua status dia, bila dia bersedih aku jadi hiba..bila dia gembira aku jadi sakit.
smpai bila aku perlu begini? smpai bila-bila aku x akan move on. aku unfriend fb dia..jgak di sebabkan ni.
aku xmau dibayangi oleh perasaan aku sdri. makin aku tau ttg hdp dia aku aku akan makin rindu.

IKHLAS

Adakah mudah untuk menjadi ikhlas?
adakah mudah untuk melupakan?
adakah mudah menghilang rasa yg ada?

Apabila Tuhan  menyeru umat manusia untuk iklas, aku dah tahu bahawa ikhlas adalah satu kerja yang hampir mustahil untuk aku lakukan.
aku cuba berjuang dari bab ke bab untuk mengikhlaskan takdir ini. namun aku jua masih jatuh tersungkur. Tuhan, dengar la isi hati aku..tak siapa peduli isi hati ku, aku hanya dambakan kebahagian ini. Tuhan, ringankan beban ini.

aku terpaksa melupakan ia, aku terpaksa memadamkan ia, jauh di sudut hati ingin sentiasa ingin tahu tentangnya. aku terpaksa, jika tidak aku tiada kekuatan untuk hidup.
 



Ujian,
Langkah demi langkah memang payah untuk aku cuma bertemu manis dan bahagia sahaja. Dah termaktub akan selit ujian dan dugaan. Pelbagai cara bermacam gaya. Terima kasih juga kerna hadir, kau beri aku erti sakit, perit, derita, payah. Tapi aku berkenalan dengan erti penyesalan, pengalaman yang silih berganti semakin mematang dan membuka fikiran bahwa itulah cerita sebenar aku punya nyawa.

Agama,
Mungkin aku tahu aku dilahirkan dalam kelompok pegangan suci ini. Tapi tak bermakna aku sungguh menghargai. Membesar dengan ajaran yang sungguh banyak tetapi penangan sambil lewa tidak juga aku praktikkan dalam kehidupan. Jahil itu perkataan ketika diri membesar. Istidraj itu makanan ketika umur meningkat. Belajar dan buat aku sedar yang Dia sentiasa menanti, penuh sabar dan memerhati.

Rabu, 18 Jun 2014

Alhamdulillah

Alhamdulillah, aku dapat kabar dia sudah berjaya. syukur.. tau x aku dpt kabar ni aku terus menangis. dalam diam tersentuh hati aku. Allah..akhirnya kau makbulkan juga doa2 aku sebelum ini. namun sekali lagi aku menangis..kebahagian itu bukan milik aku lagi?...aku sedih, pkara ini bukan utk aku tapi utk dia. bukan utk kbahagian aku tapi kebahagian dia. again aku menangis lagi..sbb apa?
dulu ni yg aku harapkan..aku juga slalu bicara agar dia cpt2 dpt kerja tetap. utk satu matlmat bagi permudahkan ikatan ini.


tapi semua itu sudah berakhir. dan tiada apa lagi yg dapat aku harapkan. agar aku berdoa utk lupakannya?? mampu ka aku. tapi ketika aku ingat perbualan bicara dia terakhir yg minta aku lupakan impian kami bersama. sungguh hati aku terlalu luka mendengar itu. sungguh aku allah..terlalu syg padanya. semoga allah cepat sembuhkan rasa ini. dan dia tidak perlu pndg kebelakang lagi semoga kerjaya baru dia akan memiliki apa yg dia mahu.

Sabtu, 7 Jun 2014

Langkah ku Longlai





Langkah kaki ku mula longlai, hati semakin hiba, air mata menamani di kala malam menjelma
aku masih mencari-cari kekuatan diri sehingga di perlakukan sedemikian.
entah acap kali aku bertanya, kebahagian yg aku cari dlu sebenar aku sendiri sangsi bagaimana hati ku.
tapi mengapa di saat hati kita sudah mula sayang sudah mula berharap ke arah yg lebih baik. kau jadi aku begini? umpama aku si pengemis jalanan. air mata..bisa ka kau bhenti untuk mengenangkannya?
hari ini genap sebulan berlalu. aku tatap wajah kami di saat gembira.
knp kau hukum aku sebegitu. allahu rabbi sungguh hamba ini tersungkur sekali lagi.


Selasa, 3 Jun 2014

mudahnya kau ungkapkan : (

hari terakhir kami berhubung..
tanpa sayup kedengaran suara, air mata mengalir..ku tahan agar x dgr, suara2 tangisan ku..
aku redha dgn ketentuan ini. aku bawa tidur..
di saat pagi menjelma aku bangun..tahajud ku hidupkan.

akhirnya fikiran semakin ligat berfikir, kata persetujuan bersama kau abaikan mana tanggungjawab kau.
sebenarnya tu duit pinjaman aku.  aku buat demi masa depan kita, bukan aku bukan kau. tapi kau biarkan aku menanggungnya seorang diri. kau tau? akaun tu atas nama kau dan kekal akan menjadi milik kau. dan apa hak aku? aku terpksa bertanggungjawab seorang diri utk mbayarnya. mana kau? knp jadikan aku terseksa sehingga begini. aku tak tau di mana perlu aku luah lagi. dengan sapa dimana?
aku simpan rahsia ni agar keluarga x mengetahuinya. aku takut utk memberitau kau? kau akan marah aku. kau akan marah aku. kau layan aku dengan hina sekali..mudah kau katakan lupakan?lupakan? sedangkan dlu kau yg cipta ke arah yg halal.mudahnya kau kata kan kau xmampu tolong aku. sedangkan ini persetujuan kita bersama. sungguh aku terlalu terkilan dengan tindakan kau.

aku hanya berserah diri, aku tak mampu utk bicarakan ttg ini lagi kpdamu.. pasti kau hnya membisu. kerna ini hnya disebabkan aku. tpi aku tuntun persetujuan kita bersama dlu, agar kau bantu dgn ansuran. aku tak minta lebih cukup la membantu ku walau sedikit setelah aku berkorban utk kau. ini ka balasan pengorbanan aku? 

allah.. :( permudahkan la semua ini. tunjukkan aku jalan.