Jumaat, 10 Oktober 2014

nasihat untuk yang abadi

Bismillahirrahmanirrahim

Malam sepi hanya mendengar bunyi sengkerik..ya Aku sudah lama x mendengar persis bunyi seperti ini. Fikiran liat menerawang entah di mana..aku sperti merindui sesuatu..siapa ka dia di hati aku? Ku pejam mata..allah hilangkan rasa rindu ini. Jika ia benar jagakan  dia utk aku. Siapa? Siapa saja menjadi imam Aku.

Tangan skroll mesej lama dari seorang kawan. Air mata menitis sekali lagi..
Akan Aku simpan utk pedoman diri. Allah jaga kan diri aku..apapun yg terjadi allah ada yg lbh sayang terhadap Aku.






Selasa, 7 Oktober 2014

Perlukah 'Clash' Dengan 'Couple'?


Perlukah 'Clash' Dengan 'Couple'?
Antara soalan popular yang saya terima di inbox ialah daripada mereka yang mula disapa angin perubahan, dan memikirkan apakah mereka perlu meninggalkan 'couple' mereka yang sekarang. Antara faktornya, hendak bina 'percintaan yang lebih bersih' & 'rumahtangga yang lebih barokah'.
Saya sentiasa berpendapat bahawa, mulakanlah dengan perbincangan yang baik antara kedua-dua belah pihak.
Terangkan kepada 'couple' kita itu akan perubahan yang kita sedang usahakan. Tanya apakah dia mahu turut serta berubah. Jika dia pun mahu berubah, mengapa kena putus? Lebih-lebih lagi jika yang ber'couple' usianya sudah masuk fasa 'pemuda-pemudi'. Susun terus agar cepat kahwin, sambil fokus kepada perubahan diri.
Kadang main 'clash' aja tak kena juga. Silap haribulan 'couple' kita mahu berubah sama. Kadang 'couple' kita ni tak ada sesiapa boleh bawa ke arah perubahan selain kita yang nak berubah ni - contohnya dia bukan budak usrah, bukan budak sekolah agama, keluarga tunggang langgang - maka mengapa tinggalkan terus, 'clash' begitu sahaja.
Saya teringat dengan murabbi saya, sudah meninggal pun. Dia berkahwin dengan isterinya, dalam keadaan isterinya tak pakai tudung pun. Namun kerana suka sama suka, dan isterinya ada perasaan yang kuat mahu meniti jalan perubahan dengannya, mereka bersatu. Kadang dia bercerita sambil tertawa mengenang masa lalu tatkala dia berlari ke luar membawa tudung, kerana isterinya terlupa berhijab semasa keluar rumah. Namun isterinya, yang juga telah meninggal dunia, akhirnya berubah menjadi seorang yang solehah, bahkan menjadi antara murabbiah yang disegani.
Mulakan dengan perbincangan.
Terangkan betul-betul akan perubahan yang kita mahu laksanakan. Apa perancangan kita. Apa target dan sasaran kita. Biarlah 'couple' kita itu memilih.

Jika dia memilih untuk berubah bersama kita, dia akan tabah melalui 'suasana baru' bersama kita. Bukan berhubung semata memuaskan nafsu, tetapi bersama mendidik diri untuk membina rumahtangga yang diredhai Ilahi, bahkan bermanfaat pula buat ummah ini.
Jika dia memilih untuk tidak bersama kita(bahkan mungkin akan marah, benci, perli akan perubahan kita), maka di situlah titik perpisahannya. Tidak perlu diingat-ingat, dan fokuslah kita kepada perubahan. Moga ada gantian yang lebih baik daripada Allah SWT buat kita insyaAllah.
Jika nak berubah, tapi nak putus juga? Terpulang. Keputusan di tangan si pembuat keputusan. Kita pun faham kadang 'couple' ni suka-suka aja, ikut 'trend', bukannya sebab serius suka sama suka. Ada tu, baru sekolah rendah dah ber'couple'. Yang penting keputusan dibuat itu baik buat semua.
Macam saya kata sebelum ini, dalam hal-hal sebegini, tiada 'blueprint' yang boleh setiap kita terus ikuti. Hakikatnya kita sendiri perlu bijak menilai situasi dan membuat keputusan yang terbaik. Buat keputusan berdasarkan ilmu, bukan emosi yang memakan diri.

~HILAL ASYRAF

Ya Allah, kurniakanlah daku perasaan cinta kepada-Mu, dan cinta kepada orang yang mengasihi-Mu, Dan apa sahaja yang membawa daku menghampiri cinta-Mu. Jadikanlah cinta-Mu itu lebih aku hargai daripada air sejuk bagi orang yang kehausan, Ya Allah, sesungguhnya aku memohon cinta-Mu, Dan cinta orang yang mencintai-Mu serta cinta yang dapat mendekatkan aku kepada cintaMu,
Ya Allah, apa sahaja yang Engkau anugerahkan kepadaku daripada apa yang aku cintai, Maka jadikanlah ia kekuatan untukku mencintai apa yang Engkau cintai. Dan apa sahaja yang Engkau singkirkan daripada apa yang aku cintai, Maka jadikanlah ia keredaan untukku dalam mencintai apa yang Engkau cintai, Ya Allah, jadikanlah cinta-Mu sesuatu yang paling aku cintai daripada cintaku kepada keluargaku, hartaku dan air sejuk pada saat kehausan.
Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu, mencintai malaikat-Mu, Rasul-Mu dan hamba-Mu yang soleh, Ya Allah, hidupkanlah hatiku dengan cinta-Mu dan jadikanlah aku bagi-Mu seperti apa yang Engkau cintai, Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu dengan segenap cintaku dan seluruh usahaku demi keredhaan-Mu.”

Khamis, 21 Ogos 2014

sehingga kini ikhlas itu bukan mudah

Ikhlas memang sangat mudah untuk diucapkan tapi sangat sukar untuk dilalui.

Kerana itu, ia memerlukan satu proses yang panjang sehingga dapat membimbing kita pada sebuah keikhlasan.
Ketika cinta terhalang dengan ketidakmampuan dan ketika harus menerima kenyataan orang yang di sayangi bukan menjadi milik kita.
Ketika rancangan hanya tinggal sebuah rancangan yang tidak akan wujud, maka adalah tidak mudah untuk menerima kenyataan itu, bahkan mungkin sangat sukar untuk kita menerimanya.
Hari demi hari dilalui dengan air mata dan kesedihan.
Di kesunyian dan keheningan malam, kita menangis di hadapanNYA bukan untuk menyesali apa yang terjadi.
Tetapi menyesal kenapa kita belum dapat menjadi hambaNYA yang ikhlas menerima kenyataan ini.
Tetapi itulah hidup.
Adakalanya kita harus mengalami sesuatu yang pahit.
Apa-apa pun yang terjadi itulah yang terbaik buat kita meskipun kita  sedih, kecewa dan merasa  tidak adil.
Kita hanya berusaha untuk redha dengan semua ketentuan yang telah digariskan oleh ALLAH. Menerima apa-apa pun yang terjadi bukan bererti tidak berusaha untuk meraih sesuatu yang lebih baik.
Tetapi berusaha untuk ikhlasdan menyerahkan semua ini kepadaNYA.
Ini akan menenangkan hati yang gelisah.
Kerana disebalik kejadian ini pasti ada hikmahnya dan Insyaallah ia akan membimbing kita untuk menjadi seseorang yang kuat, sabar dan ikhlas dalam menjalani hidup.
Ketika kita ikhlas dan bersyukur dengan semua yang diberikan, Allah akan memberikan ketenangan yang luar biasapada hati kita.
Sesungguhnya sesudah kesulitan pasti ada kemudahan dan DIA akan memberikan jalan yang terbaik. Yakinlah bahawa rencana Allah itu lebih baik.

Rabu, 30 Julai 2014

Apabila dilamar?

Bukan mudah membuat pilihan yg terbaik dlm hidup.
Lebih2 lagi apabila ia berkaitan tentang jodoh.

Bagaimana susahnya menerima? Adakah ini di namakan bercinta selepas bernikah?

Tapi semudah ini kah?

Ia mungkin apa yg kita suka dijauhkan dari kita
Namun apabila kita berhenti seketika
Ada insan menghulur/melamar utk dijadikan halal baginya.

Seketika ia bukan mudah!
Bukan mudah memberi hati yg pernah terluka.

Dgn menerima lamaran bukan penyudah sesuatu kisah.
Ya. Utk lupakan kisah lepas?
Bukan perkara yg mudah!
Sekali lagi bukan mudah!

Ini cuma ujian bkn penyelesaian drpa kisah patah hati.

Mahalkan dirimu saudari.
Perbaiki dirimu andai suatu saat kau sudah cukup berupaya menjadi pemaisuri si adam. Pasti Ada mahligai bahagia di situ.

Yakin. Ini cuma ujian kecil yg perlu kau tempuh.

# sedih! # menangis!

Tolong la fahami aku :( aku terlalu keliru.

#mintak maaf aku insan biasa hati ini takkan terbuka selain dr dia :(

Selasa, 8 Julai 2014

Masa silam dia bukan untuk dihakimi, kalaupun salah, itu aku bukan dia. Salahkan aku.

Sekarang dia tidak berada di masa lalunya. Dia hidup di masa barunya. Jadi mengapa silam itu juga yang dipersalahkan. Sekalipun salah, itu aku bukan dia. Sekali lagi, salahkan aku.

Kalau perhatian itu yang didamba, kerana hak yang dihina. Putarkan balik kepada diri kita -Tidak pernahkah aku bercerita tentang hak aku yang dicerca, atau hidup aku yang gulana? Sekalipun niatku bukan untuk mendamba? Tetapi ia cuma mengadu cerita?

Kita bukan hakim untuk orang lain melainkan hakim kepada diri sendiri.
Hati kuat la, jadikan kesabaran itu perkara terindah dalam hidup ku
Allah jangan jadikan aku menjadi asbab dia meninggalkanMU
Allah, jadikan hamba ini menjadi lebih redha ikhlas atas perpisahan ini.


Sabtu, 5 Julai 2014

saat kita menempuh onak duri dunia
derita sekali sekala menciut hati
hati remuk menangis tak henti
kesedihan terus menerus bersemadi di dasar hati
ketika itu sabar pun sudah tidak dikenali lagi
dalam haru air mata tertumpah juga
wahai hamba ilahi
begitulah kehidupan di dunia
kita tidak akan sesekali menjangka apa 
yang allah aturkan untuk kita
adakala kita tersangat gembira 
adakala kita tersangat kecewa


Jumaat, 20 Jun 2014

move on?

Hari ini aku sudah ambil keputusan no more facebook atau wechat.
wechat dua tiga hari yg lepas aku sudah delete aku juga sudah delete jadi friend dia.
mau tau knp?aku jadi seperti ini..


hari-hari aku stalk dia baca semua status dia, bila dia bersedih aku jadi hiba..bila dia gembira aku jadi sakit.
smpai bila aku perlu begini? smpai bila-bila aku x akan move on. aku unfriend fb dia..jgak di sebabkan ni.
aku xmau dibayangi oleh perasaan aku sdri. makin aku tau ttg hdp dia aku aku akan makin rindu.