Rabu, 8 April 2015

ITU TAKDIRKU DAN KUATLAH KERANA CINTA DIA


“Pernah bincang soal masa depan bersama?”
“Pernah saya usulkan. Tapi dia kata tak sedia lagi. Alasannya, masih banyak lagi perkara dalam hidupnya yang perlu diselesaikan sebelum hal jodoh dan rumah tangga difikirkan.Namun, kami dah rancang ke arah itu in sya allah”

 “Saya cintakan dia,. Sungguh-sungguh cinta. Tak mungkin rasa cinta ini hadir begitu saja kalau bukan dari Allah.”
“Allah”.
Menangis hatinya. Kalau boleh dia mahu berlari keliling bangunan, meninggalkan dia dengan masalah hatinya.
“Saya tak dapat janjikan penyelesaian pada kamu, ros. Saya akan usahakan apa yang mampu.”
Memang itulah yang selalu diucapkan setiap kali dia meminta nasihat. Dia tidak kisah. Malah kesudian meluang masa untuk menjadi pendengar sudah besar baginya.
“Dan kini, dia mula menghindar. Dia sudah berubah. Dulu, hampir setiap malam dia menelefon, saya boleh kata hampir setiap jam. Hanya mahu mendengar suara, menyatakan rindu dan sayang.”
 “Dia janji,. Mahu bersama-sama saya dalam hubungan ini. Dia minta saya tunggu. Saya tunggu. Tetapi bagaimana saya harus tunggu jika dia sendiri sudah menjauh? Tuhan saja tahu perasaan saya.” Semakin perlahan nada, menampakkan kesedihan yang ditanggungnya.
“Dia kata cinta…”
“Saya faham perasaan kamu. Saya tahu apa rasanya mencintai kemudian diabaikan. Saya pernah berada di situasi ini. Segala puji bagi Allah yang mengurniakan rasa cinta ini kepada kita.”
Allahul musta’aan. .
“Cuma sayangnya kita tidak pernah belajar memberi dan menerima cinta kerana Allah.”
“Saya kurang faham.”
“Cinta perasaan yang sangat indah. Indahnya rasa cinta ni buat kita jadi sasau tanpa cinta. Kita rindukan dia setiap hari, tidak boleh tak mendengar suaranya walau sekejap, kita tatap gambarnya, mahu berjumpa selalu, malah apa sahaja yang berkaitan dengan dirinya, akan kita suka. Yang kita selalu lupa, perasaan itu dari Allah. “.
“Saya tidak lupa,. Saya tahu ini dari Allah. Malah cinta saya kepada dia juga kerana Allah. Dia pun cakap macam tu!”
“Cinta kerana Allah tidak menyakitkan begini, ros. Hilang kata-katanya. Ya, cinta ini menyakitkan dirinya. Selalu ada rasa pilu dan ngilu di sudut hatinya setiap kali memikirkan lelaki yang dicintainya kerana Allah.
“Allah? Benarkah kerana Allah? Cinta kerana Allah tidak akan menyakitkan. Benarkah, Allah?” Meronta-ronta hati menangis. Sakit. Pedih. “Cinta memang dari Allah, tetapi jika cinta itu tidak dijaga dan dipelihara demi Allah yang Maha Suci dan Maha Kasih, akan hilang manisnya. Cinta kerana Allah akan meletakkan Allah di tempat pertama. Akan meletakkan Allah sebagai pembimbing, sebagai jalan. Di mana cinta Allah ketika kita sasaukan kekasih kita? Di mana cinta Allah ketika kita mabukkan dia?”
 “Bila kita kata kita sayang dan rindukan seseorang kerana Allah, apakah cara kita menunjukkan sayang dan rindu itu juga kerana Allah? Dalam cinta, bukan lafaznya yang utama, tetapi perbuatan membuktikan juga perlu sama dengan apa yang dikata. Sama dalam hal cinta kerana Allah ini. Mengatakan cinta itu kerana Allah tidak memadai jika jalan yang kita ambil bukan jalan Allah.”
.
“Saya tak salahkan kamu . Ini semua ujian dari Allah. Cubalah lihat kebaikan dalam ujian ini.
Boleh jadi, lelaki tu sedang berubah ke arah yang lebih baik. Kamu kata dia hendak berubah menjadi baik.dia berubah. Boleh jadi, di sana dia mendapat tarbiyyah, boleh jadi, dia bersahabat dengan seseorang yang dekat dengan Allah. Boleh jadi ros, dia sudah sedar bahawa percaturan cintanya ini ada kesilapan dan dia sedang berusaha memperbaiki. Boleh jadi, dia menjauh kerana Allah, menjauh supaya dia dapat menjaga awak, menjauh demi kebaikan yang lebih banyak dari Allah.”
“Bagaimana kalau tidak begitu, “Jika tidak begitu, boleh jadi Allah mahu menggantikan yang lebih baik untuk awak. Allah lebih tahu.”
 “Dia baik, kak. Dia sudah cukup baik bagi saya. Saya cintakan dia…”
 “Ya, dia baik. Saya tahu. Tetapi boleh jadi bukan dia yang terbaik untuk kamu. Dia baik, tetapi Allah mahu beri yang lebih baik daripada dia. Siapa tahu? Allah lebih tahu, ros.”
 “Yang baik adalah yang mencintai kerana Allah. Dan cintanya itu membawa kita semakin kenal dengan Allah, semakin dekat dengan Allah. Cintanya dibawa melalui jalan yang Allah redha. Rindunya diraikan dengan apa yang Allah suka, menghindar apa yang Allah larang. Lelaki yang baik adalah yang mahu memimpin kita ke syurga.
Apa jalan yang Allah redha? Perkahwinan. Kalau sesuatu hubungan itu tidak bermatlamatkan perkahwinan, apa tujuannya? Melalui perkahwinanlah dia dapat memimpin tangan kita ini, berjalan sama ke syurga. Kalau sebelum berkahwin, mahu sama berpimpin tangan ke syurga, apakah itu Allah suka?”
 “Bagaimana kalau dia masih menumpukan pada hal yang lebih utama? Atau belum mampu kahwin?”
“Maksudnya, bercinta dan berhubungan ini bukanlah utama baginya. Malah tidak utama pun memandangkan dia belum mampu. Jadi apa tujuan bagi hubungan yang tidak utama dan belum pasti ini,?
“Jadi, kalau benar lelaki itu bukanlah menjauh untuk mengusahakan kebaikan, boleh jadi Allah mahu gantikan dengan orang lain yang lebih baik seperti saya kata tadi. Mungkin yang akan datang ini membawa cinta yang benar, yang mengajak awak membina masa depan yang benar, berkiblatkan Allah, tuhan yang benar. Boleh jadi, ros. Saya tidak tahu.
Yang terbaik adalah apa yang ada di sisi Allah. Dialah yang lebih mengetahui. Kita tak dapat pastikan kalau yang kita jumpa ni yang terbaik, mungkin ada lagi yang lebih baik. tetapi apa yang Allah takdirkan adalah yang terbaik untuk diri kita.”
 “Allahu Rabb. Kenapa saya selalu ditindas begini,kak? Saya bukan pilih lelaki sembarangan. Pilihan saya semuanya kaki masjid, berjanggut sunnah, malah lembut lidah mengucapkan nama Allah.”
“Saya faham awak nak cari yang terbaik dalam agama., iman letaknya di hati. Janggut, jubah, kopiah, itu perhiasan luaran. Ya, yang beriman dan cintakan sunnah akan usahakan yang fizikal ni, tapi ia tak boleh jadi satu-satu ukuran dalam penilaian.
Dalam temu duga, penampilan saja tidak cukup walaupun ia membentuk first impression kepada penemu duga. Yang lebih utama, bagaimana calon menghadapi soalan penemu duga, pembawakan wataknya, kebijaksanaannya dan lain-lain.
Yang beriman pun begitu, tidak cukup sekadar kopiahnya, tetapi perlu juga kita tengok amalannya, pergaulannya, isi perbualannya, akhlak dan lain-lain.
Ros yang benar beriman akan sangat teliti dalam perbuatannya kerana rasa takutnya pada Allah. Sekecil-kecil maksiat akan dia hindari, dan sehalus-halus kebaikan, akan dia usahakan.”
 “kamu  diuji.ros”
“Apa yang terbaik untuk menguji iman kita jika bukan ujian dari Allah? Rawatlah hati dengan kembali kepada Allah. Ia sedang sakit, ros. ia perlu rawatan segera. Bersegeralah kepada Allah, Dia sangat dekat.”
Aku tunduk. Malu. Lebih dari itu, aku malu pada Allah. Kata-kata itu benar. Aku terpaksa mengakui bahawa memang hatinya sedang sakit. Bezanya, di awal tadi hatinya sakit kerana lelaki itu, tetapi kini hatinya sakit mengenang jauhnya dia dari Allah. Ya, aku cintakan lelaki itu, tetapi cinta ini menyakitkan diri, dan cinta ini membawa dia jauh dari Allah.
“Mohonlah dari Allah. Kalau benar yang terbaik itu lelaki itu, maka mintalah dipermudahkan. Kalau bukan, redhalah. Sentiasalah bersedia menghadapi apa saja ketentuan Allah. Jangan terlalu cinta, jangan juga terlalu benci, usahakanlah jalan tengah supaya kita tak kecewa. ”
“Terima kasih, kak
“Saya minta maaf,ros. Saya tak ada jalan keluar yang terbaik untuk awak. Itu cuma nasihat, fikirkanlah, ambillah kalau bermanfaat. Nasihat yang terbaik adalah nasihat Allah.
Boleh jadi kamu benci sesuatu padahal ia baik bagi kamu. Boleh jadi kamu sukakan sesuatu padahal a buruk bagi kamu. Allah Maha Mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.
Pelukan kian erat .

Seseorang tidak akan pernah mendapatkan manisnya iman sehingga dia mencintai seseorang, tidak mencintainya kecuali kerana Allah; sehingga dia dilemparkan ke dalam api lebih dia sukai daripada kembali kepada kekufuran setelah Allah selamatkan darinya; dan sehingga Allah dan rasul-Nya lebih dia cintai daripada selainnya.”


Ahad, 5 April 2015

happy ending

aSSalamualaikum..

dengan nama allah yang maha pemurah lagi maha penyayang..
lama juga kan aku menghilang dalam dunia gadjet ni, menghilang dari dunia facebook, wechat, blog. Arrrghhh rinduuu. Aku Cuma aktif dalam dunia instagram je sebelum ni. Kui3. Alhamdulillah, apa khabar cik rose yg kini? Hari ini bulan april, yeah hampir setahun. Bulan depan genap setahun penderitaan aku. Aik penderitaan ke?? Allah..allah..maafkan hamba mu yg dhaif ni   Tuhan.  Lama juga tidak menulis kan..:)

syukur Alhamdulillah..di saat, aku sudah kembali ke dunia gadjet aku sudah bersedia, cekal hati dan perasaan. Tak stalker dan tak ambik tahu lagi. Bukan bereti aku dendam bukan bererti aku benci. Tapi cukup la aku mendoakan kebahagian dia. Aku  Cuma ucapan terima kasih pada dia, sebab kenalkan aku dengan dunia yg baru. Dunia yg aku cari selama ini Cuma aku belum temui lagi. Apa maksud kata-kata aku ni hehe.  Before this, aku pernah rasa sakit kehilangan waktu tu final year  study..hanya tuhan yg tau rasa sakit tu. Dan kawan2 sekeliling aku. Aku masih ingat waktu bagaimana paya aku hadap semua tu. Ya, kini dia pernah mencari aku lagii. Cuma aku dah tak layan. Cukup la aku pernah rasa sakit. Aku musnah final exam. In sha allah.

After tu, beberapa bulan kemudian stelah luka aku semakin sembuh, allah hadirkan aku teman..teman yang paling rapat dekat aku. Pada mulanya aku hamper tidak ingin dekat pada dia. Tapi entah kenapa kami semakin mengenali antara satu sama lain. Kebetulan waktu tu aku berada satu ofis dengan dia. Aku cukup menghormati tingkahlaku dia. Kadang kala mengambil berat tentang aku. Dia memang seorang baik hati, jaga solat, dan sorang yang lawak. Hehe.hubungan kami semakin rapat dan terbina sebuah hubungan “kekasih” huhuhu. Bila kami semakin yakin dengan hubungan ini maka pelbagai impian yang ingin kami bina bersama-sama aku masih ingat kata2 dia “ walaupun, aku bekerja begini kau masih boleh tunggu aku kan…kita masih boleh hidup kan” tu la antara kata2 yg aku masih ingat sewaktu bersama dulu. Ya la dulu dia hnya pekerja kontrak. Setiap doa2 aku aku mengharapkan dia akan diberi rezeki lebih dan kami dipermudahkan utk urusan seterusnya.
Namun, hari silih berganti hari..aku sangka kan panas hingga ke petang rupanya hujan di tengah hari. Tu la kuasa tuhan, pelbagai ujian yang diberi pada kami..salah faham, gaduh, dan sebagainya. Hingga satu saat aku memutuskan perpisahan ini. Tapi bukan itu sebenarnya hati aku berkata. Dan ego lelaki dia pun move on. Dan inginkan ia berakhir.  Ya..hubungan yang tidak halal memang sering kali di duga oleh pelbgai ujian. Lebih2 lagi jika ia membawa kemurkaan tuhan. 






Dan aku..seperti mayat hidup, menangisi perpisahaan ini. Aku terlalu sayang akan dia, terlalu sayang. dan kembali kepada fitrah manusia kembali mencari tuhan pengabdian demi pengabdiaan namun aku masih layu tanpa ada kekuatan. Sehingga suatu saat allah menguji aku salah faham antara aku, ibu dan abang aku. Lemahnya iman sorang hamba..aku larikan diri dia suatu tempat yang aku tak pernah tuju. Ak kembali mencari dia. Dia hanya mampu memberi aku kata-kata semangat. Muhasaba diri dan aku tahu ini semua adalah salah aku sejak perpisahan itu aku banyak menyepi, berkurung di bilik dan aku tak kongsikan rasa kesedihan ini bersama ibu aku. Dan akhirnya wujud salah faham. Akhirnya aku kembali kepada ibu ku dan abang aku. Mereka memeluk aku..dan begitu hangatnya pelukan seorang ibu dan abang aku. Aku Nampak wajah kesedihan pada abang aku. Maafkan aku mak abang, aku janji tidak ulang perkara ini lagi. sekali lagi aku di uji. aku kemalangan kereta. alhamdulillah allah selamatkan nyawa aku walau rami terkejut sebab yg langgar aku tu lori kontena. kalo ikutkan memang teruk jugak la. 

Aku buntu mencari arah..apa yang harus cari di dunia ini. Alhamdulillah berkat doa dan kesungguhan allah hadirkan aku seorang sahabat ukthi murni. Kami kenal di alam maya dan kami berjumpa di masjid bandaraya kota kinbalu. Dia banyak memberikan aku nasihat. Sehinngga aku berada dalam kalangan muslimah-muslimah berniqab. Terkadang aku terfikir bagaimna muslimah ni boleh hidup dengan pakain mcam tu hehe. Bila masa terluang aku akan hadir dalam majlis usrah mereka. Rasa seronok berada dalam kalangan ilmuan. Ukhti pernah cakap jangan tunggu bila dapat ilmu tapi usaha la cari ilmu datang majlis ilmu in sha allah,allah  akan bantu bersihkan hati kita. Aku pernah mengadu..aku katakan kak, aku xmampu lupakan dia, kadang kala aku masi stalker fb dia. Ambil tahu pasal dia. Kadang kala aku cemburu dia bahagia sedangkan aku sakit kak. Dan ukthi hanya memberikan pesanan . semua dari hati dik, wlau pun kakak begini kakak pn ada perasaan. Kak jga pernah rasa begini. Tapi lawan la perasaan ini, ia umpama jihad jika mampu untuk lawan perasaan itu. Kuatkan diri, cekalkan hati. Jangan biarkan kita hanyut dalam perasaan sedangkan dia bahagia di sana. Banyakkan zikir rajin hadir majlis ilmu.

Alhamdulillah, mulai saat itu aku lenyapkan diri dari dunia fb..aku x Nampak lagi dia. Dari sana aku belajar utk kuat. Aku mulai ikuti usrah, aku mulai belajar tajwid quran..wah! selama ni aku baca je quran tapi ada jg salah silap dia. Sykur allah beri peringatkan kepada aku. Kalau x begini aku x pegi tuntut ilmu kan. Dan sekarang aku mampu jadi naqibah dalam usrah. Kongsi pengalaman dalam hidup bahawa tidak mustahil untuk berubah. Ya sbuah kisah yang kita bina tidak bereti kita mampu gapai dengan sebaik mungkin. Aku berubah kerana cinta? Ya. Kerana cinta. Namun bukan kerana cinta manusia. Tapi kerana cinta DIA. Allah hadirkan ujian untuk kita kembali fitrah. Kembali kepada DIA. Kadang kala aku takut dengan perubahan ini. Takut anda tidak istiqamah dalam ibadah ini.  Tapi teringat kata2 ukthi
“abaikan pandangan manusia klu  takut org ckp bajet baik..meh akak ajar, ckp dkt dorg sym mg bajet baik sbb tu mmg tgs sy apa yg ada hak allah. Lbh baik sy berusaha menjadi baik.ganjaran allah? Kita tidak ada hak nilai.
Ya terkadang kita harus menghilang utk tau siapa yg akan mcari kita. Terkadang kita perlu berlari jauh utk tau siapa mengejar kita.
In sha allah, pada penghujung tahun ak akan pergi mengerjakan umrah. Perancangan awal pada bulan Ramadan. Namun atas sebab tertentu perancangan di ubah hujjung tahun ni. Doakan aku mampu melangkah ke tanah suci. Aku sudah berniat untuk menjadi tetamuNya moga2 allah bantu usaha ini. Alhamdulillah atas rezeki yang ada..Cuma masih mengumpul saki bazi utk kesana, sbelum ini aku ada menyimpan cikit kununnya utk impian sbuah perkahwinan. Namun jodoh tidak kesampaian lebih baik rezeki ni aku tunaikan utk menjadi tetamunya. Doakan aku dipermudahkan urusan. Doakan aku kuat utk hadapi hari2 yg mendatang. Soal jodoh? Aku sudah tekadkan dalam hati buat masa ini aku terpaksa kunci soal hati. Bukan aku tidak ingin menerima kehadiran lelaki. Tapi cukup la masa ini masa yg terbaik aku perbaiki diri, perbaiki peribadi, perbaiki iman, perbaiki hubungan keluarga dan perbaiki hubungan ku dengan tuhan. Aku tahu terlalu banyak kelemahan yg ada pada diri aku..terlalu banyak. Terlalu banyak cukup la org menilai sorang yg baik namun sebaliknya ada banyak kekurangan dalam diri aku. Cukuplah allah masih memberi aku kesempatan ini. Kesempatan yang perlu aku hargai untuk dekatkan diri kepada DIA.

AKU AKAN TERUS BERDOA AGAR DIPERTEMUKAN DGN SESEORANG LELAKI YG MAMPU MENJADI SUAMI. JIKA BENAR AKU TELAH TEMUI LELAKI SESUAI, AKU AKAN AKAN PASTIKAN KAMI BERCINTA SELEPAS NIKAH. SEBAB AKU TIDAK LAGI MAHU MENCARI TEMAN LELAKI/KEKASIH TETAPI MENCARI CALON SUAMI. Aku percaya cepat atau lambat bukan satu persoalan kerana sesuatu perbuatan perlu dengan keredhaan allah.

Dan dia? Dia adalah masa silam ku. Aku masih mohon kekuatan dari tuhan utk lenyapkan perasaan ini. terima kasih pernah hadir dalam hidup ini. terima kasih pernah menghargai. Aku doakan kebahagian dia. In sha allah. Suatu hari nanti jika dia memang bukan jdoh aku. Aku akan berharap jumpa dia di syuga dan terima kasih sahabat melalui kisah kita aku kembali kepada sang pencipta. Semoga allah menjaga dirimu dan aku akan lalui hari-hari demi hari perbaik diri dan dekat kepadaNYA.

Tuhan, hanya satu pengharapan aku. Jgn biarkan aku perpaling sekali lagi drpda rahmatmu. Tuhan izinkan aku menjadi tetamu MU. Aku teringin sampai ke kota mekah.  Ada rasa rindu cinta aku di sana. Tuhan jagakan hati ini, tetapkan iman aku.


In sya allah, aku akan kembali menulis lagi suatu saat apabila aku berada di kota mekah. doakan semua berlalu dengan iman yang aku ada..

Sabtu, 31 Januari 2015

aku di uji

Hati aku di uji lagi..kali ni aku tergamam dan aku menangis sepuasnya. Hingga suatu saat di bahu untuk bersandar aku memeluk ibu ku. Mak kenapa pengakhiran begini..       Pada isnin yg lepas dia mencari aku dan memberi tahu ttg masalahnya. Aku dgn rela hati sudi membantu dia.  Jujur aku membantu sbgai sorg shbt walaupun ati aku bkata ada rindu di hati ini. Mana kan bisa kits bbohong soal hati dn prsaan. Cuma aku simpan. Di pendek kn crta dan biarlah aku rahsiakan pkara apa yg aku dpt tlg..ari berikutnya kmi berbincang. Dgn tiba2 dia menukar profile pic bdua dgn sorang perempuan. Aku terkejut apa motif dia buat aku begini. Apa motif dia bg tgk aku dan buat aku bgini. Sedangkan dulu kmi berpisah alasan mahu jaga iktilat,jga jarak, no couple. Dan sgala2..jdi gmbr mcm tu? Kau jga iktilat x? Siap buat profile photo whatsaap, untuk apa..utk sakit kn ati aku. Ya akhirnya kau tipu aku. Dan kau berjaya sakit dan aku terluka. Sedangkan aku sdh hmpir lupakan kenangan lepas. DanAku pelik aku tnya pd diri alu..aku whatsap dia ni sbb nk tlg bkn sbb aku nk hrp dia blk..r p kmudian aku whatsaap dia.."andai aku tiada lagi di hati kau. Cukup la menjaga perasaan aku. Hormati perasaan aku. Perlahan aku mngorak langkah lupakan ko. Ya bkn mudah lupakan ak masih pros move on. Aku hmpir bjaya.. Tu hak ko tukar gmbr tpi bukan skg. Xplu la  ko biarkam aku nmpk ni tunjukkan aku ko bhgia skg. Bila jdi bgini smua kenangan rasa sakit hadir dlm diri aku.aku mnta maaf ak xdpt bntu." dia hnya balas, nda apa la kalo ko x bole tlg, sory myusahkan ko.  Dgn dia bls bgini ati aku bertambah sedih..knp dia smpai hati buat aku bgini. Aku xprnh hrp apa2 lg dr dia. Aku xprnh cri dia lg. Tpi dgn tiba2 dia cri aku mnta tlg tpi dia buat aku begini.Sakit.kau tau x bertapa sakit..kau tau x thp mn aku aku terlalu syg kau suatu tika dulu. aku sakitt sangat..aku sakittt.. aku tak dpt tlg bukan sbb ak marah tapi aki xbole tgk gmbr chat tu. Dan trs aku block dia.tau...sakit yg amat. Selama ini aku xda smpn dendam pn dekat dia..slma ni aku xpernah ungkit pn kebaikan aku. Slmanya akaun tu aku dah ikhlaskan kalo bukan utk kita bdua.walau alu tau nilainya banyak drpd sblmnya..dan bila kmi bpisah..aku ikhlas dia gunakan utk bntu kluarga dia. Sbb aku tau dia pukul byk tgjwb. Aku ikhlas mohd syazli madsah. Aku ikhlas..walaupun hrm aku muusnah.aku ikhlas ttg smua  slama ni aku tau kekurangan yg ada pda diri kau. Aku msi bertahan. Aku ikhlas tunggu..ko krja kontrak. Ko xda kerja. Dan bila ko dpt kerja ttap knp bgini ko layan aku.knp pengorbanan aku dlu langsung x dihargai oleh kau.. Dulu ko yg buat aku ttarik dgn ko..dan aku pilih kau. Sbb kita sma. Dan kita mau ia berakhir dgn kesudahan yg baik.kau yg buat aku trma ko. Kau ckp mau jmp klga aku. Knp ko hadirkan aku rasa sakit ini? Aku dah hmpir kuat..dan ko buat aku sakit sekali lagi. Sedangkan gmbr bgtu dulu kita bdua sja buat. Aku cemburu? Ya aku cemburu. Knp ko xbole jga ckit pn prsaan aku.kau sgt jht sgt jht. di tmpt aku ko jg ada prsaan yg sma.. Ko bykkn ajar aku..


smnjk kau tiada...hampir setiap masa aku berlalu tangisan. langkah aku longlai..iman aku hilang. bertapa aku terlalu meletakkan sebuah pengharapan..namun hari yang lalui, penuh dgn doa..doa pengharapan.. dan  Aku bljr sesuatu..allah hdrikan diri aku kkuatan. Hadirkan aku shbt2 ajar aku utk dekat dgn allah. Aku abiskan masa aku dlm kelas agama..aku bhenti kejar cinta llaki..tuhan kuatkan aku.

Alhamdulillah..aku pasti ada hikmah semua ni. Aku harap kau x hadir lgi dlm hdp aku. Aku jg xkan cari kau lagi. Dan aku xperlukan shbt sprti kau lagi.. Kau bukan org yg aku kenal dlu. Bukan. Bila sudah berjaya. Kau lupa org yg prnh ada di belakang ko sblm ni. Trma ksih bgi aku rasa sakit yg terakhir ini..terima kasih. Aku menangis sedih..moga2 allah terus bgi istiqamh cinta aku kpda allah. Slma ni aku tak pernah pn kongsi kesedihan ni dkt mama..terluah jga.mak kata...selama ni aku pendam rasa kesedihan ini. tapi saat aku ingin tidur..aku memeluk dia..air mata x tertahan lagi. " mak, aku masih syg dia..entah knp aku susah lupakan dia, kenapa aku perlu kecewa sekali mak.. kata mama "dlu  mama pn hrp dia jodoh ko. Aku sda niat thn ni kmu tunang. Bukan hrta yg kta pndg..tpi kebhgian ko tgjwb dia. Jgn la nanges..dia buat bgini. Biar..kan. jngn ko yg bt bgini dgn org lain.. jgn lagi cari dia, ko derita hari ni tapi dia bahagia di sana..byk kn doa nong, jgn simpan dendam..maafkanlah. ."  " mak, aku xpernah berdendam dgn org..tolong doakan aku mak, supaya aku kuat..kuat utk lupakan dia, kuat utk hapuskan rasa sayang ni mak. tolong doakan jodoh yg terbaik buat aku mak. air mata tangisan membasahi pipi mama..dan akhir aku tidur di samping mama. Andai tertulis kau terbaca smua tinta aku..aku tau ko org yg cukup baik. Mgkn ada dendam ko thadap aku. Maafkan aku. 

Rabu, 24 Disember 2014

Bukan mudah memadam rindu dan alasan untuk bahagia























Dari Hisyam bin Urwah, dari bapanya, dari Saidatina Aisyah r.a. berkata,
"Sesungguhnya Sayyidina Abu Bakar r.a. telah di ambang ajalnya, beliau pun
menangis dan melantunkan syair ini:

Demi Tuhan, tiada berguna bagi seseorang
kemewahannya.
Jika
suatu hari dicabut nyawanya dan menyempit dadanya.


Dari riwayat Abdul Razzaq, beliau bersyair:

Barangsiapa air matanya selalu menipu

Pastilah
suatu saat dia akan tertumpahkan jua.

Dari Aisyah r.a., beliau berkata, "Ketika Abu Bakar r.a. menderita
sakit yang merenggut nyawanya, beliau berkata, 'Periksalah hartaku! Jika ada
yang bertambah sejak aku memimpin, maka serahkanlahnya kepada khalifah
sesudahku."

Aisyah r.a. melanjutkan, "Ketika beliau wafat ternyata ada (harta
iaitu) seorang budak (hamba) dari Nubah dan seekor unta untuk mengambil air,
lalu kami mengirimkan keduanya kepada Khalifah Umar al-Khattab r.a. dan ketika
sampai Umar pun menangis! Kemudian berkata, 'Semoga Allah merahmatinya, sungguh
ia amat sangat melelahkan orang yang sesudahnya." ( Riwayat Ibnu Abi
Syaibah )

Sampai begitu sekali seorang khalifah yang hebat. Kita sedia maklum
sahabat-sahabat Nabi s.a.w. adalah mereka yang kuat solat dan bertaubat. Itu
bab harta. Apatah lagi bab dosa. Lagi-lagi mereka prihatin.

Bagaimana pula kita waktu kita meninggal kelak? Bab dosa pun tidak
lepas. Apatah lagi bab harta.

Terlalu banyak dosa.

Adakah cukup dengan bertaubat sekali sahaja? Memadaikah?
Adakah kita yakin dengan kita bertaubat sekali itu Allah terus
menerimanya?

Sungguh mudahlah begitu.

Buat dosa bertubi-tubi.
Lalu sujud taubat sekali.
Yakin itulah taubat Nasuha.
Yakin Allah terus terima.

Sepatutnya,

Buat dosa bertubi-tubi.
Taubatnya juga berterusan. Ya, sampai mati.

**

Baru-baru ini, seorang kawan yang sudah bernikah mengadu. 
Dulu, beliau pernah ada teman wanita. Bukan seorang dua. Namun, beliau
akhirnya bernikah dengan orang lain. Keluh beliau;

Mengapa sampai selepas nikah pun, masih tersisa rindu pada yang dulu?
Sedangkan waktu dulu, rindu itu bergelumang dengan maksiat semata. Cinta yang
buat alpa pada tanggungjawab pada Tuhan. Terasa indah, seronok. Walhal,
hakikatnya ibarat makan roti sandwich yang di dalamnya berinti jem busuk.
Luarannya nampak sedap. Di dalamnya rasa mual. 

Berlainan sekali dengan yang sudah halal di depan mata. 

Rasa rindu teringat pada yang dulu, teringatlah jua pada maksiat yang
lalu. Seterusnya, rasa bersalah pada  si isteri.

**

Termenung sendirian memikirkan keluhan kawan.

Bila terasa rindu, maka bertaubatlah selalu. Mohon ampun berterusan
setiap malammu. Setiap sujudmu. 

Biar air mata yang menitis lebih banyak dari dosa-dosa lepas itu. Inilah
yang setiap pendosa berpacaran sebelum nikah akan rasakan. Rasa bersalah,
menyesal yang dibawa sampai ke akhir hayat.

"Kalaulah
aku tidak bercinta dulu-dulu..."

Jika tak mahu menyesal dan rasa bersalah seperti ini, maka tolong jangan
mulakan. Biarlah rasa forever alone pun tengok orang lain ada pacar. Janji,
kita bersih dari dosa yang melekat lama ni.

Ingat. Dosa cinta lama jika tidak ditaubati, pasti menyusahkan kita bila
kita di ambang kematian.


Sungguh, memang sukar untuk memadamkan rindu pada seseorang.

Tapi lebih sukar lagi memadamkan dosa kita dengan Tuhan. Apatah lagi jika
bercinta dan buat dosa pada orang. Mungkin buat orang tu terluka. Mungkin buat
orang tu tak nikah seumur hidupnya. Mungkin dah buat seseorang itu rasa kotor
maruah dan kehormatannya. 

Kita nak ucap selamat tinggal pada dunia ni dengan hati yang tenang. Nak
malaikat maut ambil nyawa pun dengan senang. Tapi jika benda-benda ini yang
kita rasa remeh ini kita biarkan tidak selesai tanpa taubat dan permohonan
maaf, bayangkanlah roh kita nak keluar dari jasad ya Allah seksanya. 

Jika seorang mukmin yang soleh meninggal, maka menangislah bumi dan
langit. Tapi jika seorang yang ingkar arahan Allah, firman-Nya,



فَمَا بَكَتْ عَلَيْهِمُ السَّمَاءُ وَالْأَرْضُ
وَمَا كَانُوا مُنظَرِينَ

"Maka langit dan bumi tidak menangisi mereka
dan merekapun tidak diberi tangguh." 


(Surah al-Dukhan:29)

Jadi, bila teringat-ingat seseorang sebelum waktu.
Terus taubat untuk padamkan rindu.
Doakan kamu dan dia dalam jagaan Allah selalu.
"Biar
kami disatukan dalam reda-Mu."

Kekang nafsu.

Puasa.
Bertahan.
Salam. Bersua lagi.

Jumaat, 10 Oktober 2014

nasihat untuk yang abadi

Bismillahirrahmanirrahim

Malam sepi hanya mendengar bunyi sengkerik..ya Aku sudah lama x mendengar persis bunyi seperti ini. Fikiran liat menerawang entah di mana..aku sperti merindui sesuatu..siapa ka dia di hati aku? Ku pejam mata..allah hilangkan rasa rindu ini. Jika ia benar jagakan  dia utk aku. Siapa? Siapa saja menjadi imam Aku.

Tangan skroll mesej lama dari seorang kawan. Air mata menitis sekali lagi..
Akan Aku simpan utk pedoman diri. Allah jaga kan diri aku..apapun yg terjadi allah ada yg lbh sayang terhadap Aku.






Selasa, 7 Oktober 2014

Perlukah 'Clash' Dengan 'Couple'?


Perlukah 'Clash' Dengan 'Couple'?
Antara soalan popular yang saya terima di inbox ialah daripada mereka yang mula disapa angin perubahan, dan memikirkan apakah mereka perlu meninggalkan 'couple' mereka yang sekarang. Antara faktornya, hendak bina 'percintaan yang lebih bersih' & 'rumahtangga yang lebih barokah'.
Saya sentiasa berpendapat bahawa, mulakanlah dengan perbincangan yang baik antara kedua-dua belah pihak.
Terangkan kepada 'couple' kita itu akan perubahan yang kita sedang usahakan. Tanya apakah dia mahu turut serta berubah. Jika dia pun mahu berubah, mengapa kena putus? Lebih-lebih lagi jika yang ber'couple' usianya sudah masuk fasa 'pemuda-pemudi'. Susun terus agar cepat kahwin, sambil fokus kepada perubahan diri.
Kadang main 'clash' aja tak kena juga. Silap haribulan 'couple' kita mahu berubah sama. Kadang 'couple' kita ni tak ada sesiapa boleh bawa ke arah perubahan selain kita yang nak berubah ni - contohnya dia bukan budak usrah, bukan budak sekolah agama, keluarga tunggang langgang - maka mengapa tinggalkan terus, 'clash' begitu sahaja.
Saya teringat dengan murabbi saya, sudah meninggal pun. Dia berkahwin dengan isterinya, dalam keadaan isterinya tak pakai tudung pun. Namun kerana suka sama suka, dan isterinya ada perasaan yang kuat mahu meniti jalan perubahan dengannya, mereka bersatu. Kadang dia bercerita sambil tertawa mengenang masa lalu tatkala dia berlari ke luar membawa tudung, kerana isterinya terlupa berhijab semasa keluar rumah. Namun isterinya, yang juga telah meninggal dunia, akhirnya berubah menjadi seorang yang solehah, bahkan menjadi antara murabbiah yang disegani.
Mulakan dengan perbincangan.
Terangkan betul-betul akan perubahan yang kita mahu laksanakan. Apa perancangan kita. Apa target dan sasaran kita. Biarlah 'couple' kita itu memilih.

Jika dia memilih untuk berubah bersama kita, dia akan tabah melalui 'suasana baru' bersama kita. Bukan berhubung semata memuaskan nafsu, tetapi bersama mendidik diri untuk membina rumahtangga yang diredhai Ilahi, bahkan bermanfaat pula buat ummah ini.
Jika dia memilih untuk tidak bersama kita(bahkan mungkin akan marah, benci, perli akan perubahan kita), maka di situlah titik perpisahannya. Tidak perlu diingat-ingat, dan fokuslah kita kepada perubahan. Moga ada gantian yang lebih baik daripada Allah SWT buat kita insyaAllah.
Jika nak berubah, tapi nak putus juga? Terpulang. Keputusan di tangan si pembuat keputusan. Kita pun faham kadang 'couple' ni suka-suka aja, ikut 'trend', bukannya sebab serius suka sama suka. Ada tu, baru sekolah rendah dah ber'couple'. Yang penting keputusan dibuat itu baik buat semua.
Macam saya kata sebelum ini, dalam hal-hal sebegini, tiada 'blueprint' yang boleh setiap kita terus ikuti. Hakikatnya kita sendiri perlu bijak menilai situasi dan membuat keputusan yang terbaik. Buat keputusan berdasarkan ilmu, bukan emosi yang memakan diri.

~HILAL ASYRAF

Ya Allah, kurniakanlah daku perasaan cinta kepada-Mu, dan cinta kepada orang yang mengasihi-Mu, Dan apa sahaja yang membawa daku menghampiri cinta-Mu. Jadikanlah cinta-Mu itu lebih aku hargai daripada air sejuk bagi orang yang kehausan, Ya Allah, sesungguhnya aku memohon cinta-Mu, Dan cinta orang yang mencintai-Mu serta cinta yang dapat mendekatkan aku kepada cintaMu,
Ya Allah, apa sahaja yang Engkau anugerahkan kepadaku daripada apa yang aku cintai, Maka jadikanlah ia kekuatan untukku mencintai apa yang Engkau cintai. Dan apa sahaja yang Engkau singkirkan daripada apa yang aku cintai, Maka jadikanlah ia keredaan untukku dalam mencintai apa yang Engkau cintai, Ya Allah, jadikanlah cinta-Mu sesuatu yang paling aku cintai daripada cintaku kepada keluargaku, hartaku dan air sejuk pada saat kehausan.
Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu, mencintai malaikat-Mu, Rasul-Mu dan hamba-Mu yang soleh, Ya Allah, hidupkanlah hatiku dengan cinta-Mu dan jadikanlah aku bagi-Mu seperti apa yang Engkau cintai, Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu dengan segenap cintaku dan seluruh usahaku demi keredhaan-Mu.”

Khamis, 21 Ogos 2014

sehingga kini ikhlas itu bukan mudah

Ikhlas memang sangat mudah untuk diucapkan tapi sangat sukar untuk dilalui.

Kerana itu, ia memerlukan satu proses yang panjang sehingga dapat membimbing kita pada sebuah keikhlasan.
Ketika cinta terhalang dengan ketidakmampuan dan ketika harus menerima kenyataan orang yang di sayangi bukan menjadi milik kita.
Ketika rancangan hanya tinggal sebuah rancangan yang tidak akan wujud, maka adalah tidak mudah untuk menerima kenyataan itu, bahkan mungkin sangat sukar untuk kita menerimanya.
Hari demi hari dilalui dengan air mata dan kesedihan.
Di kesunyian dan keheningan malam, kita menangis di hadapanNYA bukan untuk menyesali apa yang terjadi.
Tetapi menyesal kenapa kita belum dapat menjadi hambaNYA yang ikhlas menerima kenyataan ini.
Tetapi itulah hidup.
Adakalanya kita harus mengalami sesuatu yang pahit.
Apa-apa pun yang terjadi itulah yang terbaik buat kita meskipun kita  sedih, kecewa dan merasa  tidak adil.
Kita hanya berusaha untuk redha dengan semua ketentuan yang telah digariskan oleh ALLAH. Menerima apa-apa pun yang terjadi bukan bererti tidak berusaha untuk meraih sesuatu yang lebih baik.
Tetapi berusaha untuk ikhlasdan menyerahkan semua ini kepadaNYA.
Ini akan menenangkan hati yang gelisah.
Kerana disebalik kejadian ini pasti ada hikmahnya dan Insyaallah ia akan membimbing kita untuk menjadi seseorang yang kuat, sabar dan ikhlas dalam menjalani hidup.
Ketika kita ikhlas dan bersyukur dengan semua yang diberikan, Allah akan memberikan ketenangan yang luar biasapada hati kita.
Sesungguhnya sesudah kesulitan pasti ada kemudahan dan DIA akan memberikan jalan yang terbaik. Yakinlah bahawa rencana Allah itu lebih baik.