Sabtu, 24 Januari 2015

aku sekarang

Bismillahirahmanirahim..

Salam pertemuan kembali 24/01/2015. Lama tidak menjenguk blog ini.
Aku ingin kongsi sedikit tentang hijrahku. Cuma sedikit aku sudah memulakan langkah namun aku perlu kekuatan untuk istiqmah.

Sewaktu aku masih bersedih-sedih..sewaktu aku mencari cari dan tertanya tanya kenapa itu kenapa ini. Kenapa dan terus kenapa adalah ungkapan yang sering menjadi persoalan. Aku yang dulu ceria..suka ketawa,suka buat lawak peramah dkt org. Menjadi seorang pendiam..aku banyak berkurung dekat bilik. Even my tak tau masalah aku. Berbulan kot..aku selalu ambil cuti. Allahu iman aku kurang. Di sbbkan ak mjdi pendi kurang interaksi dgn famly..ada slh fhm ant kami. Or dan byk lagi la dugaan aku.

One day, aku tanya diri aku smpai bila aku harus begini?. Aku mula langkah aku dgn tahajud..minta dkt allah sgt2. Berikan aku petunjuk untuk aku menjadi muslimah yg punya iman. Aku nak life yg baru..aku nak kejar cinta allah. But before this, aku dah niat. Aku xnak berubah sbb mslh or ujian ats aku. Aku berubah atas diri aku sdri.

Akhirnya aku temui..pertama allah bukakan hati aku. Mengisi masa lapanh dgn hadir majlis ilmu..alhamdulillah. Setiap hujung minggu aku akan hadir kelas al-quran. Aku belajar tajwid. Alhamdulillah bulan ni adalah bulan ketiga dah..apa yg buat aku happy? Dulu ak baca alquran semborono je. Asal baca kata org. Tapi sekarang aku bahagia bila boleh baca dgn penuh penghayatan tajwid yg betul sebutan makraj yg betul. Alhamdulillah..alquran adalah penyembuh utk hati aku. Aku sedih aku nangis..cepat baca quran.


Kedua.

Sabtu, 3 Januari 2015

Terakhir Cinta


"Mungkin cara kita berbeza kau di sana aku di sini  tp jgn lupa kita berteduh di bawah langit yg sama... Tidak kita ketahui iman kita sekuat mana.. andai tiada ujian dtg menerpah... GAh... Berdiri lantas berjalan... jatuh kerana manusia.. tp bangunlah kerana Allah telah memimpin tgnmu... menangis... buatlah... tiada yg marah... airmata itu akan membawa keluar resahmu... tp.. sapulah ia semula.... jadikan ia semangatmu... Janganlah difikir masalah seberat kapal... Namun bayangkanlah rahmat Allah seluas lautan... Dia ambil kegembiraanmu hari ini.. bukan kerana kau x layak.. Tp kau lebih layak menerima yg lebih baik... Sabar.. itu yg perlu.semakin kau sabar... semakin dekat Cinta Allah pdmu.. tidak cukupkah itu? "

Allah mempertemukan kita dengan cara yang indah, aku tahu dalam perhubungan kita aku terkadang lalai mengingati allah. kemudian allah memberikan hidayah dengan kata-kata perpisahan ini. aku sedar.. tapi ketika itu iman ku kurang, dan aku tak mampu untuk mendengar kata-kata kamu. cinta memerlukan ilmu tanggungjawab yang besar, berusaha perbaiki diri. aku yakin allah pertemukan kita dengan cukup indah pada suatu ketika dahulu. dan in sha allah dia akan petemukan kita dengan cara yang indah.

Sungguh dulu aku pernah meminatinya menyanginya, tapi kini aku sudah berubah.namun, aku masih sayangkan kamu. ya aku tahu hati ini terikat suka atas kenangan lepas.Tapi aku takut, cinta yang belum waktunya menjadi penghalangku mencium syurgamu. bagi la aku kekuatan melupakan sejenak tentang cinta manusia, bukan kerana aku tidak mencintai mu..tapi cukuplah hanya doa aku kirimkan.
aku tidak mengharap cukuplah perantaraan doa mungkin hadirmu untuk perbaiki diri ku dan mungkin perpisahan ini kita akan di pertemukan lagi. dan pasti aku hanya serahkan jodohku  kepada allah.

alhamdulillah, perpisahan ini benar-benar menjadikanaku muslimah yang aku inginkan selama ini. aku masih berusaha.. ALLAH itu dekat cuma aku tak mencarinya.mungkin ramai yang hairan dengan penampilan diri ku. sungguh pertemuan dengan rakan-rakan muslimah..hmm..kelak aku kongsikan bagaimana aku berani berhijrah. bagaimana aku boleh berubah dan bagaimana aku mampu kuat kerana Allah. 

Dan aku simpan salah satu gambar ini menjadi kenangan aku dan dia. semoga dia juga akan menjadi muslim soleh mengejar cinta dan berusaha menjadi hamba yang soleh. jika mungkin bukan dia lagi jadoh ku..aku masih mendoakan untuk dia. uhibbuka fillah abadan abada mohd syazli.

dan terakhir cinta andai hadirnya cinta selepas ni biarlah pada yg benar-benar berhak. aku percaya takdirMu adalah yang terbaik.

Rabu, 31 Disember 2014

sisa kenangan


Terkadang masih ada sisa kenangan yg tinggal
Lumrah wanita sukar utk melupakan insan yg pernah mencuri di hati
Sukar melupakan kisah dulu. Saat aku pernah jatuh dia datang hampiri memberi harapan 
Tercipta memori indah dan ia diperjuangkan utk satu harapan mencapai bahagia. Pelbagai janji pelbagai harapan diberi

Namun, kehendak takdir tak siapa menduga. Langit selalu cerah akhirnya membasahi bumi..
Hati di duga dgn dugaan..
Dan aku rela memaafkan tak da dendam tersimpan di hati.

Semoga apa yg terjadi adalah pnglaman yg terindah buat aku agar aku bisa mengorak langkah.

Perlahan lahan aku mengorak langkah dan harus berjuang dan bejuang membahagiakan diri.

Penutup untuk tahun 2014

Rabu, 24 Disember 2014

Bukan mudah memadam rindu dan alasan untuk bahagia























Dari Hisyam bin Urwah, dari bapanya, dari Saidatina Aisyah r.a. berkata,
"Sesungguhnya Sayyidina Abu Bakar r.a. telah di ambang ajalnya, beliau pun
menangis dan melantunkan syair ini:

Demi Tuhan, tiada berguna bagi seseorang
kemewahannya.
Jika
suatu hari dicabut nyawanya dan menyempit dadanya.


Dari riwayat Abdul Razzaq, beliau bersyair:

Barangsiapa air matanya selalu menipu

Pastilah
suatu saat dia akan tertumpahkan jua.

Dari Aisyah r.a., beliau berkata, "Ketika Abu Bakar r.a. menderita
sakit yang merenggut nyawanya, beliau berkata, 'Periksalah hartaku! Jika ada
yang bertambah sejak aku memimpin, maka serahkanlahnya kepada khalifah
sesudahku."

Aisyah r.a. melanjutkan, "Ketika beliau wafat ternyata ada (harta
iaitu) seorang budak (hamba) dari Nubah dan seekor unta untuk mengambil air,
lalu kami mengirimkan keduanya kepada Khalifah Umar al-Khattab r.a. dan ketika
sampai Umar pun menangis! Kemudian berkata, 'Semoga Allah merahmatinya, sungguh
ia amat sangat melelahkan orang yang sesudahnya." ( Riwayat Ibnu Abi
Syaibah )

Sampai begitu sekali seorang khalifah yang hebat. Kita sedia maklum
sahabat-sahabat Nabi s.a.w. adalah mereka yang kuat solat dan bertaubat. Itu
bab harta. Apatah lagi bab dosa. Lagi-lagi mereka prihatin.

Bagaimana pula kita waktu kita meninggal kelak? Bab dosa pun tidak
lepas. Apatah lagi bab harta.

Terlalu banyak dosa.

Adakah cukup dengan bertaubat sekali sahaja? Memadaikah?
Adakah kita yakin dengan kita bertaubat sekali itu Allah terus
menerimanya?

Sungguh mudahlah begitu.

Buat dosa bertubi-tubi.
Lalu sujud taubat sekali.
Yakin itulah taubat Nasuha.
Yakin Allah terus terima.

Sepatutnya,

Buat dosa bertubi-tubi.
Taubatnya juga berterusan. Ya, sampai mati.

**

Baru-baru ini, seorang kawan yang sudah bernikah mengadu. 
Dulu, beliau pernah ada teman wanita. Bukan seorang dua. Namun, beliau
akhirnya bernikah dengan orang lain. Keluh beliau;

Mengapa sampai selepas nikah pun, masih tersisa rindu pada yang dulu?
Sedangkan waktu dulu, rindu itu bergelumang dengan maksiat semata. Cinta yang
buat alpa pada tanggungjawab pada Tuhan. Terasa indah, seronok. Walhal,
hakikatnya ibarat makan roti sandwich yang di dalamnya berinti jem busuk.
Luarannya nampak sedap. Di dalamnya rasa mual. 

Berlainan sekali dengan yang sudah halal di depan mata. 

Rasa rindu teringat pada yang dulu, teringatlah jua pada maksiat yang
lalu. Seterusnya, rasa bersalah pada  si isteri.

**

Termenung sendirian memikirkan keluhan kawan.

Bila terasa rindu, maka bertaubatlah selalu. Mohon ampun berterusan
setiap malammu. Setiap sujudmu. 

Biar air mata yang menitis lebih banyak dari dosa-dosa lepas itu. Inilah
yang setiap pendosa berpacaran sebelum nikah akan rasakan. Rasa bersalah,
menyesal yang dibawa sampai ke akhir hayat.

"Kalaulah
aku tidak bercinta dulu-dulu..."

Jika tak mahu menyesal dan rasa bersalah seperti ini, maka tolong jangan
mulakan. Biarlah rasa forever alone pun tengok orang lain ada pacar. Janji,
kita bersih dari dosa yang melekat lama ni.

Ingat. Dosa cinta lama jika tidak ditaubati, pasti menyusahkan kita bila
kita di ambang kematian.


Sungguh, memang sukar untuk memadamkan rindu pada seseorang.

Tapi lebih sukar lagi memadamkan dosa kita dengan Tuhan. Apatah lagi jika
bercinta dan buat dosa pada orang. Mungkin buat orang tu terluka. Mungkin buat
orang tu tak nikah seumur hidupnya. Mungkin dah buat seseorang itu rasa kotor
maruah dan kehormatannya. 

Kita nak ucap selamat tinggal pada dunia ni dengan hati yang tenang. Nak
malaikat maut ambil nyawa pun dengan senang. Tapi jika benda-benda ini yang
kita rasa remeh ini kita biarkan tidak selesai tanpa taubat dan permohonan
maaf, bayangkanlah roh kita nak keluar dari jasad ya Allah seksanya. 

Jika seorang mukmin yang soleh meninggal, maka menangislah bumi dan
langit. Tapi jika seorang yang ingkar arahan Allah, firman-Nya,



فَمَا بَكَتْ عَلَيْهِمُ السَّمَاءُ وَالْأَرْضُ
وَمَا كَانُوا مُنظَرِينَ

"Maka langit dan bumi tidak menangisi mereka
dan merekapun tidak diberi tangguh." 


(Surah al-Dukhan:29)

Jadi, bila teringat-ingat seseorang sebelum waktu.
Terus taubat untuk padamkan rindu.
Doakan kamu dan dia dalam jagaan Allah selalu.
"Biar
kami disatukan dalam reda-Mu."

Kekang nafsu.

Puasa.
Bertahan.
Salam. Bersua lagi.

Jumaat, 10 Oktober 2014

nasihat untuk yang abadi

Bismillahirrahmanirrahim

Malam sepi hanya mendengar bunyi sengkerik..ya Aku sudah lama x mendengar persis bunyi seperti ini. Fikiran liat menerawang entah di mana..aku sperti merindui sesuatu..siapa ka dia di hati aku? Ku pejam mata..allah hilangkan rasa rindu ini. Jika ia benar jagakan  dia utk aku. Siapa? Siapa saja menjadi imam Aku.

Tangan skroll mesej lama dari seorang kawan. Air mata menitis sekali lagi..
Akan Aku simpan utk pedoman diri. Allah jaga kan diri aku..apapun yg terjadi allah ada yg lbh sayang terhadap Aku.






Selasa, 7 Oktober 2014

Perlukah 'Clash' Dengan 'Couple'?


Perlukah 'Clash' Dengan 'Couple'?
Antara soalan popular yang saya terima di inbox ialah daripada mereka yang mula disapa angin perubahan, dan memikirkan apakah mereka perlu meninggalkan 'couple' mereka yang sekarang. Antara faktornya, hendak bina 'percintaan yang lebih bersih' & 'rumahtangga yang lebih barokah'.
Saya sentiasa berpendapat bahawa, mulakanlah dengan perbincangan yang baik antara kedua-dua belah pihak.
Terangkan kepada 'couple' kita itu akan perubahan yang kita sedang usahakan. Tanya apakah dia mahu turut serta berubah. Jika dia pun mahu berubah, mengapa kena putus? Lebih-lebih lagi jika yang ber'couple' usianya sudah masuk fasa 'pemuda-pemudi'. Susun terus agar cepat kahwin, sambil fokus kepada perubahan diri.
Kadang main 'clash' aja tak kena juga. Silap haribulan 'couple' kita mahu berubah sama. Kadang 'couple' kita ni tak ada sesiapa boleh bawa ke arah perubahan selain kita yang nak berubah ni - contohnya dia bukan budak usrah, bukan budak sekolah agama, keluarga tunggang langgang - maka mengapa tinggalkan terus, 'clash' begitu sahaja.
Saya teringat dengan murabbi saya, sudah meninggal pun. Dia berkahwin dengan isterinya, dalam keadaan isterinya tak pakai tudung pun. Namun kerana suka sama suka, dan isterinya ada perasaan yang kuat mahu meniti jalan perubahan dengannya, mereka bersatu. Kadang dia bercerita sambil tertawa mengenang masa lalu tatkala dia berlari ke luar membawa tudung, kerana isterinya terlupa berhijab semasa keluar rumah. Namun isterinya, yang juga telah meninggal dunia, akhirnya berubah menjadi seorang yang solehah, bahkan menjadi antara murabbiah yang disegani.
Mulakan dengan perbincangan.
Terangkan betul-betul akan perubahan yang kita mahu laksanakan. Apa perancangan kita. Apa target dan sasaran kita. Biarlah 'couple' kita itu memilih.

Jika dia memilih untuk berubah bersama kita, dia akan tabah melalui 'suasana baru' bersama kita. Bukan berhubung semata memuaskan nafsu, tetapi bersama mendidik diri untuk membina rumahtangga yang diredhai Ilahi, bahkan bermanfaat pula buat ummah ini.
Jika dia memilih untuk tidak bersama kita(bahkan mungkin akan marah, benci, perli akan perubahan kita), maka di situlah titik perpisahannya. Tidak perlu diingat-ingat, dan fokuslah kita kepada perubahan. Moga ada gantian yang lebih baik daripada Allah SWT buat kita insyaAllah.
Jika nak berubah, tapi nak putus juga? Terpulang. Keputusan di tangan si pembuat keputusan. Kita pun faham kadang 'couple' ni suka-suka aja, ikut 'trend', bukannya sebab serius suka sama suka. Ada tu, baru sekolah rendah dah ber'couple'. Yang penting keputusan dibuat itu baik buat semua.
Macam saya kata sebelum ini, dalam hal-hal sebegini, tiada 'blueprint' yang boleh setiap kita terus ikuti. Hakikatnya kita sendiri perlu bijak menilai situasi dan membuat keputusan yang terbaik. Buat keputusan berdasarkan ilmu, bukan emosi yang memakan diri.

~HILAL ASYRAF

Ya Allah, kurniakanlah daku perasaan cinta kepada-Mu, dan cinta kepada orang yang mengasihi-Mu, Dan apa sahaja yang membawa daku menghampiri cinta-Mu. Jadikanlah cinta-Mu itu lebih aku hargai daripada air sejuk bagi orang yang kehausan, Ya Allah, sesungguhnya aku memohon cinta-Mu, Dan cinta orang yang mencintai-Mu serta cinta yang dapat mendekatkan aku kepada cintaMu,
Ya Allah, apa sahaja yang Engkau anugerahkan kepadaku daripada apa yang aku cintai, Maka jadikanlah ia kekuatan untukku mencintai apa yang Engkau cintai. Dan apa sahaja yang Engkau singkirkan daripada apa yang aku cintai, Maka jadikanlah ia keredaan untukku dalam mencintai apa yang Engkau cintai, Ya Allah, jadikanlah cinta-Mu sesuatu yang paling aku cintai daripada cintaku kepada keluargaku, hartaku dan air sejuk pada saat kehausan.
Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu, mencintai malaikat-Mu, Rasul-Mu dan hamba-Mu yang soleh, Ya Allah, hidupkanlah hatiku dengan cinta-Mu dan jadikanlah aku bagi-Mu seperti apa yang Engkau cintai, Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu dengan segenap cintaku dan seluruh usahaku demi keredhaan-Mu.”

Khamis, 21 Ogos 2014

sehingga kini ikhlas itu bukan mudah

Ikhlas memang sangat mudah untuk diucapkan tapi sangat sukar untuk dilalui.

Kerana itu, ia memerlukan satu proses yang panjang sehingga dapat membimbing kita pada sebuah keikhlasan.
Ketika cinta terhalang dengan ketidakmampuan dan ketika harus menerima kenyataan orang yang di sayangi bukan menjadi milik kita.
Ketika rancangan hanya tinggal sebuah rancangan yang tidak akan wujud, maka adalah tidak mudah untuk menerima kenyataan itu, bahkan mungkin sangat sukar untuk kita menerimanya.
Hari demi hari dilalui dengan air mata dan kesedihan.
Di kesunyian dan keheningan malam, kita menangis di hadapanNYA bukan untuk menyesali apa yang terjadi.
Tetapi menyesal kenapa kita belum dapat menjadi hambaNYA yang ikhlas menerima kenyataan ini.
Tetapi itulah hidup.
Adakalanya kita harus mengalami sesuatu yang pahit.
Apa-apa pun yang terjadi itulah yang terbaik buat kita meskipun kita  sedih, kecewa dan merasa  tidak adil.
Kita hanya berusaha untuk redha dengan semua ketentuan yang telah digariskan oleh ALLAH. Menerima apa-apa pun yang terjadi bukan bererti tidak berusaha untuk meraih sesuatu yang lebih baik.
Tetapi berusaha untuk ikhlasdan menyerahkan semua ini kepadaNYA.
Ini akan menenangkan hati yang gelisah.
Kerana disebalik kejadian ini pasti ada hikmahnya dan Insyaallah ia akan membimbing kita untuk menjadi seseorang yang kuat, sabar dan ikhlas dalam menjalani hidup.
Ketika kita ikhlas dan bersyukur dengan semua yang diberikan, Allah akan memberikan ketenangan yang luar biasapada hati kita.
Sesungguhnya sesudah kesulitan pasti ada kemudahan dan DIA akan memberikan jalan yang terbaik. Yakinlah bahawa rencana Allah itu lebih baik.